Quo Vadis Pendidikan Indonesia

Quo vadis pendidikan Indonesia - Sungguh menarik untuk dicermati diskusi tentang pendidikan Indonesia yang disiarkan TVRI beberapa waktu lalu. Temanya adalah quo vadis pendidikan Indonesia. 

Secara umum, konsep pendidikan di negeri ini sudah disusun sedemikian rupa sehingga terbentuklah wajah pendidikan sekarang ini. Sudah banyak perangkat peraturan perundang-undangan yang ditelurkan  mengakomodasi konsep dan pedoman pelaksanaan pendidikan.

Pendidikan itu memanusiakan manusia. Mengubah sikap dan tingkah laku manusia Indonesia ke arah yang lebih baik. Pendidikan yang bermutu akan meningkatkan mutu sumberdaya manusia Indonesia. Hal ini menunjukkan relevansi mutu pendidikan dengan kualitas sumberdaya manusia.

pendidikan,anak,indonesia

Pendidikan dijadikan sebagai salah satu kriteria dalam penentuan indek pembangunan manusia (IPM) oleh badan dunia UNDP. Sampai saat ini peringkat IPM Indonesia masih jauh tertinggal oleh negara lain, khususnya di asia tenggara. Fakta ini memberi isyarat bahwa konsep dan pelaksanaan pendidikan haruslah dibenahi sesegera mungkin.

Perangkat perundang-undangan yang mengatur pendidikan sudah cukup banyak namun belum menjamin tercapainya pendidikan yang berkualitas. Saking banyaknya, konsep hakiki perundang-undangan itu semakin tidak jelas. 

Bahkan pelaksana undang-undang dan aturan itu sendiri semakin kebingungan untuk menerapkannya. Akibatnya, pelaksanaan pendidikan masih menggunakan pola lama yang diberi label baru.

Secara global, hasil pendidikan di negeri ini belum sesuai dengan keinginan dan kebutuhan bangsa ini. Di tingkat lembaga pendidikan sekolah misalnya, masih mengedepankan persoalan hasil belajar. Ada semacam kecenderungan menjadikan nilai evaluasi murni (NEM) sebagai primadona. 

Padahal, NEM hanyalah sebagai tolok ukur mutu pendidikan di Indonesia. Jika NEM dijadikan sebagai seleksi masuk jenjang pendidikan berikutnya, itu hanya sebagai wadah sesaat.

Pendidikan  belum berorientasi kepada bagaimana proses belajar yang dijalankan. Maka pantaslah, anak yang dianggap berkemampuan tinggi karena NEM-nya tinggi tidak sanggup berbuat apa-apa ketika terjun ke tengah masyarakat. Mereka pintar di otak namun masih lemah dalam keterampilan dan keahlian dalam hidup (lifes-klill)

Lalu, quo vadis pendidikan Indonesia? Mau dibawa kemana pendidikan Indonesia? Kita sudah maklum jawabannya! Pendidikan Indonesia harus dibawa ke nuansa yang mampu mendongkrak kualitas sumberdaya manusia. 

Pendidikan di negeri ini haruslah mengedepankan aspek humanisme dan pendidikan berkarakter. Namun dalam pelaksanaannya menekankan pada konsep pendidikan murah dan jauh dari intervensi kepentingan politik kelompok tertentu, steril dari korupsi dan nepotisme.

Share this :

8 Responses to "Quo Vadis Pendidikan Indonesia "

  1. quo vadis sendiri artinya apa ya pak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih pertanyaannya, gan. Quo Vadis (bahasa latin) artinya 'mau kemana', atau boleh juga 'mau dibawa kemana'. Istilah ini sering dipakai semenjak 10 tahun terakhir Gan.

      Hapus
  2. uda-go-blog , , ,

    mantap gan blog nya , , ,

    mmpir di http://nawayhac.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih kunjungan dan komentarnya. Insyaallah akan turun ke TKP...

      Hapus
  3. Pendidikan memang hidup sobat
    seab dengan pendidikan kita bisa berbuat berkembang ke arah yg lebih baik
    apalagi dijaman globalisasi ini, dengan pendidikan yg matang kita bisa melakuna yg terbaik
    salam sukses sobat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benar juga, Sob. Pendidikan harus di bawa ke era globalisasi agar bangsa ini tidak tergilas oleh era tersebut. Pendidikan harus matang, tidak bongkar pasang kurikulum, berkutat masalah NEM melulu, sebaliknya mengarahkan orientasi kepada skill life sehingga kita bisa berbuat yang terbaik.

      Terima kasih masukannya.

      Hapus
  4. Memang masih sangat miris kalo ngomongin masalah pendidikan di Indonesia nie, perlu adanya penanganan yang serius dari pemerintah terutama dari kementrian pendidikan. Jangan sampe masalah seperti di taon kemaren tentang betapa semerawutnya penanganan masalah UAN terulang kembali.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kita berharap peristiwa tahun pelajaran kemarin tidak terulang lagi. Kelihatannya pemerintah c.q Kemendikbud benar-benar akan membenahi persoalan UN dengan diadakannya konvensi ujian nasional kemaren. Terima kasih pemikirannya, Sob.

      Hapus