Filosofi "Memandikan Kuda" dalam Pendidikan

Filosofi memandikan kuda dalam pendidikan - Pembangkangan yang dilakukan anak terhadap orang dewasa seringkali terjadi akhir-akhir ini. 

Orang dewasa selaku pihak yang ‘dirugikan’ justru lebih cenderung untuk membalasnya dengan kritikan dan  menyalahkan mereka. Masih banyak orang dewasa yang tidak mau menelusuri dan memahami perlakuan anak tersebut.

Ketika seorang adik membangkang terhadap kakaknya. Tatkala anak sering tidak patuh kepada orang tua. Di saat siswa kerap bandel terhadap gurunya. Manakala yang dipimpin tidak lagi hormat kepada pemimpinnya.

Tentu saja tidak serta merta semua itu terjadi tanpa sebab dan alasan.  Tidak akan ada asap kalau tidak ada api! Pasti ada motif-motif tertentu yang mendorong mereka melakukan prilaku menyimpang tersebut.

filosofi,memandikan kuda,pendidikan

Mendidik  lazimnya dilakukan oleh orang dewasa terhadap anak atau orang yang lebih muda. Kini, betapa susahnya menjadi orang dewasa, dalam mendidik anak manusia. Orang dewasa sering dibuat serba salah. Jika tidak hati-hati menegur atau menasehati seorang anak, orang dewasa akan kewalahan sendiri.

Barangkali, dalam hal mendidik, orang dewasa perlu berpedoman pada filosofi memandikan kuda. Untuk dapat memandikan mamalia tersebut, pemiliknya harus masuk ke dalam tepian tempat dimana kuda dimandikan. 

Dengan demikian hewan mamalia ini akan menurut saja ketika talinya di tarik ke dalam sungai oleh pemiliknya. Kuda piaraan tidak akan mau mencebur dengan cara menghalau saja ke dalam air.

Makna filosofi ini lebih kurang begini. Mendidik itu perlu diikuti oleh keteladaanan dari orang dewasa. Perlu memberikan contoh dan teladan sebelum melakukan anjuran atau suruhan. Pola mendidik anak tidak cukup hanya dilakukan dengan metode doktrin dan pemaksaan.

Anak akan mematuhi dan mentaati orang-orang dewasa yang mampu memberikan contoh dan teladan. Seorang adik akan menurut perintah kakaknya untuk shalat dan berdoa jika sang adik memang sering melihat kakaknya melakukan itu.

Siswa akan meniru pola hidup sederhana yang diajarkan gurunya bila memang sang guru selalu berpenampilan sederhana. Di rumah tangga, seorang anak akan rela dan ikhlas melaksanakan disiplin rumah tangga jika memang kedua orang tuanya selalu disiplin dan konsekuen menjalankan peraturan rumah tangga.

Oleh sebab itu, metode keteladanan dalam mendidik jauh lebih ampuh daripada metode doktrin dan pemaksaan.

Share this :

6 Responses to "Filosofi "Memandikan Kuda" dalam Pendidikan"

  1. Luar biasa ya filosofinya. Sangat bermakna sekali mas :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mbak Ririn. Karena itu dirasa filosofi ini menjadi renungan buat orang dewasa dalam mendidik.

      Terima kasih mbak.

      Hapus
  2. Saya setuju sekali, mendidik anak memang harus disertai keteladanan, dan ini lebih efektif untuk menanamkan nilai-nilai dari perilaku-perilaku yang diharapkan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih supportnya mas Is...

      Hapus
  3. Menjadi pendidik yang digugu dan ditiru....

    BalasHapus