Ibuku Motivator Handal dalam Mendidik Anak

Ibuku Motivator Handal dalam Mendidik Anak

Ibuku, motivator handal dalam mendidik anak. Ini julukan yang pantas kuberikan kepada almarhumah ibuku. Kenapa tidak? Almarhumah ibuku tidak sampai menamatkan Sekolah Rakyat (setingkat SD). Tentu saja pendidikan beliau jauh lebih rendah dari anak-anak beliau sendiri.

Namun cara beliau  membesarkan dan mendidik anak jauh lebih hebat dan belum tertandingi olehku sampai sekarang. Beliau semasa hidup berprofesi sebagai petani tradisional bersama almarhum ayahku.

Dengan berbekal tenaga untuk bertani beliau bersama almarhum ayahku berjuang memenuhi kebutuhan hidup keluarga kami. Kadang-kadang aku sebagai anak sulung harus membantu beliau ke sawah ketika libur sekolah.

ibu,motivator,mendidik anak

Ibu mendidik kami dengan hikmah dan petuah dengan latar budaya minag kabau. Selalu memberi motivasi untuk bersekolah. “Jika saya tidak tamat SD dan bekerja jadi petani, kalian harus lebih baik dari itu. Kalian harus jadi orang pintar, mencari uang tidak lagi dengan menggunakan tenaga seperti kami” Begitu kata-kata almarhumah ibu yang kuingat.

Sisi lain yang kukagumi dari ibuku, beliau seorang yang mahir dan fasih membaca  ayat Al Qur’an. Beliau dapat mengetahui bacaanku mana yang salah dan mana yang benar meskipun beliau tidak melihat Al Qur’an.

Pernah suatu ketika, aku ditegur ibu sepulang dari surau. Aku terkejut bukan main ketika beliau bilang: “bagaimana kamu membaca al qur’an, banyak yang salah. Pakai pengeras suara lagi. Ntar tidak bagus didengar orang banyak.”

Aku baru sadar. Di surau, aku memang menggunakan pengeras suara saat mengaji dan itu di dengar ibu di rumah. Kebetulan jarak antara surau dan rumahku cukup dekat. Mulai saat itu aku bertekad harus pandai dan mahir membaca al qur’an. Hasilnya aku juara satu pada Khatam al qur’an.

Hanya itu yang bisa kukatakan tentang ibu yang telah melahirkan, membesarkan dan mendidikku di lingkungan keluarga.  Kini ibuku, sang motivator handal telah tiada, beliau pergi untuk selamanya 13 tahun yang silam. Namun dalam sanubariku, ibu masih terus hidup menyinari jalan hidupku dengan hikmah dan petuah yang bermakna. Semoga beliau berada di tempat yang layak disisiNya. Amin.

Selamat hari ibu…

Posting Komentar