Kesejahteraan dan Kinerja Guru

Kesejahteraan dan Kinerja Guru

Kesejahteraan dan kinerja guru - Pada awalnya tidak banyak orang yang berminat untuk menjadi guru. Generasi muda lebih cenderung memilih profesi lain yang lebih menjanjikan. Gaji guru itu sangat kecil. Hanya yang berbakat dan bermotivasi tinggi untuk mendidik yang akan mau menyandang profesi guru.

Seiring dengan perkembangan zaman, profesi guru mulai menjadi perhatian generasi muda Indonesia. Dengan motif untuk menjadi pegawai negeri sipil, orang mulai banyak masuk perguruan tinggi tenaga kependidikan yang menghasilkan tenaga guru. 

kesejahteraan,kinerja,guru

Menjadi pegawai negeri guru tidak sesulit sekarang ini. Kebutuhan akan guru di sekolah-sekolah sangat mendesak. Hal ini menjadi peluang besar bagi calon guru untuk diterima menjadi pegawai negeri. Lowongan kerja untuk guru terbuka lebar.

Rupanya persoalan kesejahteraan belum selesai. Guru masih mengeluhkan kesejahteraan mengingat meningkatnya kebutuhan hidup. Akibatnya guru terpaksa mencari penghasilan tambahan di luar jam mengajar. Kekusyukan guru dalam mengajar agak terganggu.

Kesejahteraan guru mulai mendapat perhatian dari pemerintah Indonesia. Persoalan kesejahteraan selalu dimunculkan oleh guru melalui media massa. Bahkan, Persatuan Guru Republik Indonesia ( PGRI ) sering mendapat masukan langsung perihal rendahnya kesejahteraan guru.

Ibarat gayung bersambut, kata berjawab. Pemerintah menindaklanjuti keluhan yang dialami oleh para guru Indonesia melalui program sertifikasi guru. Program yang tergolong spektakuler ini didasarkan atas Undang-undang Nomor 14 Tahun 2005. (baca: Kesejahteraan Guru Luar Biasa )

Adakah relevansi antara kesejahteraan dengan kinerja guru dalam melaksanakan tugasnya? Tentu saja ada! Kesejahteraan yang memadai dengan tunjangan dua kali lipat dari gaji pokok akan membuat guru konsentrasi mengajar. 

Kosentrasi yang dibarengi kemampuan profesionalisme akan meningkatkan kinerja guru. Kinerja yang bagus akan bermuara pada peningkatan kualitas pendidikan di sekolah. Allahuallam bissowaab… (baca: Konsekuensi Guru Profesional).

Demikianlah opini kesejahteraan dan kinerja guru mengawali bulan Mei ini. Semoga bermanfaat dan menjadi bahan renungan buat kita semua, khususnya pengunjung tercinta.

Posting Komentar