Strategi Agar Siswa Patuhi Aturan Belajar

Strategi Agar Siswa Patuhi Aturan Belajar

Strategi agar siswa patuhi aturan belajar - Proses pembelajaran di ruang kelas tidak selalu berjalan lancar sebagaimana mestinya. Banyak kendala atau hambatan yang dihadapi saat pembelajaran berlangsung. 

Pada umumnya masalah pembelajaran berawal dari lemahnya penegakan aturan belajar di ruang kelas. Siswa tidak mematuhi aturan belajar dengan guru. Di pihak lain, guru mengalami kesulitan dalam menegakkan disiplin belajar. Aba-aba dalam belajar berupa peringatan, suruhan dan larangan guru tidak dipedulikan oleh siswa.

Seperti sudah diketahui, pengelolaan kelas menjadi kunci utama kelancaran proses pembelajaran di ruang kelas. Guru harus mampu mengkondisikan siswa untuk mematuhi aturan belajar, dari awal sampai berakhirnya proses pembelajaran. 

siswa,mematuhi,aturan belajar

Perilaku menyimpang yang ditunjukkan siswa akan mengganggu aktivitas belajar. Kadang-kadang guru merasa kesulitan dalam mengendalikan suasana belajar yang tidak kondusif. Aba-aba yang diberikan guru tidak dipedulikan siswa. Siswa enggan mematuhi aturan belajar.

Inilah masalah yang cukup pelik disamping masalah lainnya dalam pembelajaran. Siswa tidak mematuhi peraturan belajar yang ditetapkan oleh guru. Mengapa demikian? Berikut akan dianalisa beberapa penyebabnya sekaligus alternatif solusinya.

1.Suara guru memberi aba-aba

Guru memiliki suara dengan ciri khas tersendiri. Ada yang terdengar seperti geledek, keras, namun ada pula yang lembut. Kadang-kadang suara lembut guru dikalahkan oleh suara dua atau tiga suara siswa yang sedang berbicara saat menerangkan pelajaran.

Bertolak pada filosofi pengaruh suara seseorang, maka guru perlu memanfaatkan kondisi ini dengan baik. Suara guru dalam mengajar mempengaruhi kepatuhan siswa.

Artinya, dalam memberi aba-aba, peringatan, perintah atau larangan harus jelas, tegas, berintonasi dan terdengar berwibawa.

2.Cara guru mengendalikan siswa

Mengendalikan suasana belajar di kelas perlu cara-cara tersendiri. Setiap guru akan memiliki cara berbeda satu sama lain. Namun demikian yang lebih penting adalah bagaimana cara memanfaatkan anggota tubuh untuk mengendalikan siswa.

Guru dapat memanfaatkan  gerak-gerik anggota tubuh, seperti; gerak tangan, mimik muka saat berbicara untuk mengendalikan suasana belajar siswa.

Cara ini cukup ampuh dalam mendorong siswa agar mematuhi aturan belajar siswa. Menutup peluang dan kesempatan siswa melakukan perilaku menyimpang.

3.Pandangan mata guru

Padangan guru harus dapat ‘menyapu’ seisi ruangan kelas. Mulai dari sisi kiri dan kanan bagian depan ruang kelas. Sampai ke pojok kiri dan kanan bagian belakang kelas.

Tak seorang pun siswa yang lepas dari pantauan guru. Jika ada siswa yang melakukan perilaku menyimpang akan mudah terpantau dan segera memperhatikannya.

Pemicu kegaduhan di kelas sering berawal dari pandangan guru ketika mengajar. Kadang-kadang guru hanya terfokus pada satu sisi, atau kelompok siswa tertentu.

Sementara siswa lain merasa luput dari perhatian. Sebaliknya guru perlu mengedarkan pandangan ke semua siswa secara bergantian.

4.Kharisma guru

Kharisma seseorang sangat menetukan untuk mempengaruhi orang lain dalam sebuah komunikasi. Begitu pula dalam hal mengajar siswa di dalam kelas.

Kepatuhan siswa terhadap suruhan maupun larangan guru juga dipengaruhi oleh aspek karisma seorang guru. Memang, kharisma ini tidak dapat dibuat-buat atau direkayasa. Kharisma seorang guru akan lahir sendiri melalui kebiasaan-kebiasaan unik dan menarik dilakukan guru ketika mengajar.

Posting Komentar