Lebaran Tidak Mesti Segalanya Baru, Pendidikan Anak Lebih Perlu

Lebaran tidak mesti segalanya baru, pendidikan anak lebih perlu – Ketika puasa Ramadhan baru berjalan beberapa hari. Itu berarti hari raya lebaran masih jauh di depan. Namun hawa lebaran seakan mulai terasa. Hembusan hawa lebaran tersebut dapat dicermati  dengan menyimak berita dan informasi dari berbagai media. Tidak terkecuali media internet tentunya.


persiapan,pendidikan,anak,lebaran
Foto : Ilustrasi keluarga menghadapi lebaran (pixabay.com)

Ketika puasa Ramadhan tinggal beberapa hari lagi, hawa lebaran semakin meningkat intensitasnya. Sebenarnya, hal ini bukanlah sesuatu yang aneh dan mengejutkan dari tahun ke tahun.

Kultur sosial-budaya masyarakat Indonesia sudah berurat dan berakar dalam penyambutan lebaran sejak tempoe doeloe. Penyambutan lebaran atau hari raya idhul fitri dilakukan secara besar-besaran.  Persiapan itu ditandai dengan kebiasaan-kebiasaan membuat kue dan penganan lebaran yang membutuhkan biaya besar.

Kita tidak perlu heran ketika di suatu daerah terdengar kabar, angka perceraian meningkat mana kala lebaran tiba. Begitu pula terjadinya pertengkaran di rumah tangga gara-gara kepala rumah tangga tidak kuasa memenuhi kebutuhan lebaran dengan sempurna.

#Lebaran segalanya serba baru

Jika menoleh ke belakang, ke masa dan dekade yang lampau terutama di daerah pedesaan. Warga masyarakat sering mengidentikkan lebaran dengan sesuatu yang serba baru.

Misalnya, waktu merayakan lebaran harus berpakaian serba baru. Sepatu atau sandal baru, baju baru, dan sampai pada mobiler rumah tangga. Perabot dan mobiler rumah tangga diganti dengan berbagai cara demi menciptakan suasana serba baru.

Bahkan ada yang hanya mampu sekadar mengganti warna cat rumah. Perubahan warna cat rumah sudah menunjukkan suasana baru di hari lebaran. Itu semua dilatarbelakangi oleh prestise sosial sebuah keluarga dalam merayakan lebaran.

#Pergeseran imej masyarakat

Dinamika perkembangan zaman telah mengubah arah orientasi warga masyarakat ke yang lain selain menghadapi lebaran. Imej masyarakat tidak lagi semata terarah ke penyambutan lebaran semata. Menghadapi lebaran tidak mesti  dengan sesuatu segalanya serba baru.

Jenis dan volume kebutuhan masyarakat semakin meningkat. Orientasi masyarakat pun tidak hanya menghadapi lebaran. Banyak kebutuhan lain yang perlu dipersiapkan. Cari uang atau mengumpulkan uang yang banyak selama bulan puasa Ramadhan tidak lagi semata untuk menyambut lebaran.

Lebih dari itu memikirkan pendidikan anak, terutama yang memiliki anak di bangku sekolah atau perguruan tinggi. Usai lebaran disambut oleh tahun pelajaran baru di dunia pendidikan.

Pada umumnya masyarakat mulai mengarahkan perhatian pada persiapan pendidikan anak pasca lebaran. Ada anak yang sudah diterima pada jenjang sekolah baru, perguruan tinggi baru. Ada pula yang naik kelas.

Toh, semua itu membutuhkan biaya pendidikan yang tidak sedikit. Maka tak heran, sebagian orangtua anak yang peduli pendidikan, memakai prinsip ini: biarlah tidak memakai baju baru di hari lebaran asal biaya pendidikan anak di tahun pelajaran baru terpenuhi. Luar biasa!

0 Response to "Lebaran Tidak Mesti Segalanya Baru, Pendidikan Anak Lebih Perlu"

Posting Komentar