Si Kembar Sara dan Sari

Si kembar sara dan sari - Di sebuah rumah sederhana tinggal anak perempuan kembar. Namanya Sara dan Sari. Sara adalah kakak karena lahir lebih duluan beberapa menit dari adik kembarannya Sari. Meskipun terlahir kembar, keduanya memiliki sifat yang berbeda. Sara agak pemalas sedangkan Sari anak yang rajin dan pintar.

Mereka sekarang tinggal bersama ayahnya yang bekerja sebagai tukang sayur. Setiap pagi ia harus mempersiapkan semua yang akan dijual dan setelah semuanya siap ia akan pergi berkeliling ke desa -desa terdekat dan baru pulang malam hari.  Semua itu ia lakukan untuk memenuhi kebutuhan hidup dan membayar uang sekolah kedua anaknya, Sara dan Sari yang sekarang duduk di bangku kelas 8 SMP.

Ibunya telah lama meninggal  karena terserang penyakit tumor otak. Semenjak itu, Sari, sang adik, harus mengerjakan semua pekerjaan rumah, mulai dari hal kecil sampai pekerjaan yang besar. Semua itu Sari kerjakan sendiri tanpa bantuan kakaknya Sara, karena apabila ia meminta bantuan kepada sang kakak, ia hanya akan dibentak dan dimarahi oleh kakaknya itu.  Walaupun begitu, Sari dengan senang hati melakukan pekerjaan rumah tersebut.

si kembar,cerita pendek,sara,sari

Sepulang sekolah, Sara selalu pergi bermain bersama teman-temannya sedangkan Sari langsung pulang untuk mempersiapkan makan siang. Kemudian membersihkan rumah dan setelah itu Sari pergi mencuci baju ke sungai. Setelah selesai mencuci Sari pun pulang.

Sesampainya  dirumah, Sari langsung menjemur baju. Setelah selesai ia pun masuk ke dalam rumah dan menuju dapur.  Ia merasa lapar, ketika ia membuka tudung nasi  ia terkejut karena tidak ada satu pun makanan di atas meja. Kemudian Sari pergi ke kamar Sara. Ketika ia masuk ia melihat piring berserakan sedangkan Sara tertidur pulas. Sari pun sedih ia mengumpulkan piring tersebut kemudian mencucinya dan kembali memasak.

Ketika ia akan memasak nasi, beras telah habis ia sangat khawatir karena ayahnya sebentar lagi pulang dan pasti ayahnya lapar, ia kemudian mencari cara agar bisa membeli beras. Sari  bermaksud ingin menjual cincinnya tetapi ia tidak berani karena cincin itu adalah satu–satunya peninggalan ibunya. Ia kehabisan akal namun akhirnya Sari pun menangis, ia tidak tau apa yang harus ia lakukan.

Tak terasa jam menunjukkan pukul  setengah lima, Sari terbangun  ia pergi mencuci muka, ketika ia telah selesai mencuci muka ia melihat Sara sedang duduk–duduk di ruang tamu kemudian Sari pun menghampiri Sara,

Kenapa kakak menghabiskan makanan di dapur? Itu juga makanan untuk ayah, sekarang beras sudah habis, ayah pasti lapar, apa yang harus kita lakukan kak?”

Terserah kamu, itu urusan kamu bukan urusanku.” Jawab Sara seraya berlalu  Lalu meninggalkan Sari.

Sari hanya terdiam, tidak tau apa yang harus dilakukan.

Ayahnya pun tiba dan menghampiri Sari, lalu bertanya

Nak, kenapa kamu termenung?” tanya ayahnya makin mendekat.

Ayah, beras sudah habis, jadi Sari tidak bisa memasak nasi dan kita tidak akan makan malam ini.”

Oh….jadi karena itu kamu bermenung? Tidak apa-apa nak, dagangan ayah tadi habis terjual, jadi ayah membeli nasi bungkus untuk kita makan bersama.” Jawab ayahnya.
Mendengar ucapan ayahnya itu, Sara langsung menghampiri ayah dan Sari, lalu duduk di samping ayahnya sambil berkata,

Iya, ayah beras sudah habis, jadi Sara pun tidak bisa memasak untuk ayah.” Ujar Sara berpura-pura baik di depan ayahnya.

Ia tidak ingin Sari mengadu kepada ayah kalau sebenarnya ia yang telah memakan jatah makanan ayah dan Sari. Kemudian Sara pergi ke dapur mengambil  3 gelas air putih dan sebuah piring. Setelah selesai makan malam Sara membereskan sampah pembungkus makanan.

***

Keesokan harinya seperti biasa ayah pergi berdagang sedangkan Sara dan Sari pergi ke sekolah. Setiba di sekolah, Sari disambut oleh teman-temannya dengan gembira sedangkan Sara dicuekin saja. Sara merasa iri kepada kembarannya.  Kenapa hanya Sari yang disambut dengan gembira, kenapa semua teman- temannya hanya mau bermain dengan Sari? Sejak itu rasa benci Sara kepada adik kembarannya semakin memuncak.


Tidak terasa jam  telah menunjukkan pukul setengah dua, pertanda  semua murid dan guru boleh pulang. Sara menunggu Sari di depan gerbang sekolah. Ia punya rencana jahat untuk Sari. Ketika ia melihat Sari ia langsung memanggilnya dan berkata,

Ayo, kita pulang bersama.
Sari merasa heran tetapi ia hanya berfikir positif kepada Sara. Dalam perjalanan pulang Sara mendorong Sari ke parit sehingga kaki Sari terkeseleo. Sari meminta tolong kepada Sara namun ia tidak menghiraukannya. Bahkan ia lalu pergi meninggalkan Sari dengan keadaan kakinya yang sakit.

Sari pulang kerumah sambil  menangis, berjalan dengan kaki yang masih terasa sakit. Sampai di rumah ia langsung tidur.

Ketika terbangun, ayahnya telah pulang. Betapa terkejut sang ayah melihat kaki Sari bengkak.  Lalu ayahnya bertanya:

Kenapa kaki kamu Sari?

Ketika Sari ingin menjawab, Sara justru langsung menjawab.

”Sari tadi di sekolah jatuh karena main kejar-kejaran, Ayah.”

Sari terpaksa membenarkan ucapan sara dengan menganggukkan kepala. Jika dia berterus terang dan mengatakan yang sebenarnya, tentulah Sari akan dihukum oleh kakak kembarannya.

***

Begitulah, sejak kejadian itu Sara semakin tega berbuat semena-mena terhadap Sari. Setiap pulang sekolah Sari selalu menangis karena disakiti oleh kakaknya. Sampai suatu hari,  Sari jatuh sakit. Tentu saja ayahnya semakin perhatian kepada Sari sementara Sara merasa terabaikan oleh ayahnya.

Melihat ayahnya semakin sayang kepada Sari, Sara semakin iri dan benci melihat Sari. Ia  mencari akal supaya bisa membuat ayahnya benci kepada Sari. Sudah dua hari Sari tidak masuk sekolah karena sakit. Sara sangat senang karena ia yakin teman-temannya bermain dengannya.

Ternyata dugaannya salah, justru teman-temannya semakin menjauhinya. Bahkan teman-teman menjelek-jelekkannya. Sara merasa semakin panas. Sesampainya di rumah, Sara melihat Sari sedang  tidur.  Ia kembali mempunyai rencana jahat.  Sara mengambil  cincin pernikahan ayah dan ibunya, kemudian diletakkan ke dalam lemari Sari. Dengan cara ini Sara yakin rencana kali ini akan  berhasil, karena cincin itu adalah cincin kesayangan ayahnya.

Ternyata benar, dugaan Sara rencananya berhasil mulai menjadi kenyataan.  Ketika ayahnya pulang, Sara melihat ayahnya menuju kamar dan membuka lemari. Ayahnya sangat terkejut karena cincinnya telah hilang.

Sang ayah mencari kesana-kesini tetapi ia tidak menemukannya.  Melihat keadaan seperti ini Sara langsung menghampiri ayahnya,

Ada apa ayah, kenapa ayah seperti orang kebingungan?”

Tetapi ayah tidak menghiraukan Sara. Lalu,ayahnya pergi menemui Sari,

Nak, ayah kehilangan cincin, apakah kamu melihatnya?”

Sari bingung.

Tidak, ayah. Sari tidak melihat cincin itu….”, jawab Sari terputus.

Kamu bohong Sari! Ini cincin saya temukan di dalam lemari kamu.“ Potong Sara seraya memperlihatkan cincin.

Sari terkejut.

Tidak,  ayah.  Sari tidak mengambilnya.  Ayah, percayalah pada Sari,” bantah Sari membela diri.

Ayah sangat marah mendengar bahwa anak kesayangannya mengambil cincin itu. Sari kemudian diusir oleh ayahnya dari rumah.
Ayah tidak menyangka, kamu melakukan itu Sari.  Ayah tidak akan percaya kepadamu lagi. Sekarang, kamu pergi dari rumah ini dan jangan pernah kembali lagi,”

Dengan perasaan sedih Sari keluar dari rumah. Ia yakin, seseorang telah memfitnahnya. Tapi ia tak tahu berbuat apa. Ia hanya bisa berdoa agar orang yang memfitnahnya segera diketahui oleh ayahnya sehingga ia bisa kembali ke rumah.

***

Setelah beberapa minggu, Sara merasa senang karena ia sangat dimanjakan oleh ayahnya. Sampai pada suatu hari, ketika Sara sedang asyik menulis diari tentang pengalamannya yang telah memfitnah adiknya. Tak sengaja ayahnya datang dan diam-diam membaca diari Sara dari belakangnya.

Ada suatu kalimat yang dibaca dan membuat ayahnya marah. Akhirnya sang ayah mengetahui kalau Sari telah dikerjain oleh Sara. Sara telah memfitnah adik kembarannya dengan menyembunyikan cincin kesayangan ayahnya di laci lemari sari.

”Sara, sungguh jahat kamu kepada adikmu! Engkau telah memfitnahnya, seharusnya ayah percaya kepada Sari. Sekarang, kamu keluar dari rumah ini dan jangan kembali lagi!“ bentak ayahnya.

Ketauan kedoknya terbongkar, Sara terpaksa pergi. Ia merasa bersalah dan malu kepada ayahnya.

Ayahnya hanya bisa termangu seorang diri. Tidak tau harus kemana mencari Sari yang telah difitnah kembarannya dan terusir dari rumah. Namun setelah beberapa hari mencari, akhirnya ayahnya bertemu dengan Sari dan membawa Sari kembali ke rumah.
Jangan lupa baca: Susah Itu Anugerah
Semula Sari merasa sangat senang bisa kembali berkumpul dengan ayahnya. Tetapi mendadak ia merasa sedih karena mengetahui tidak bisa berkumpul dengan Sara. (*Penulis: Widya Iswara Putri)

Share this :

0 Response to "Si Kembar Sara dan Sari"

Poskan Komentar