Hikmah Peringatan Isra’ dan Mi’raj dalam Memperkokoh Keimanan

Hikmah Peringatan Isra’ dan Mi’raj dalam Memperkokoh Keimanan

Hikmah peringatan isra’ dan Mi’raj dalam memperkokoh keimanan – Bulan Rajab merupakan salah satu bulan bersejarah bagi umat muslim. Banyak peristiwa penting yang terjadi pada bulan ini, dan salah satunya adalah Isra’ dan Mi’raj Nabi Muhammad SAW tanggal 27 Rajab.

Inti peristiwa Isra’ dan Mi’raj adalah perintah Allah SWT kepada Nabi Muhammad SAW untuk menjemput perintah shalat 5 waktu sehari dan semalam. Shalat 5 waktu ini adalah tiang agama sehingga mendirikan shalat berarti telah mendirikan tiang agama dalam kehidupan berkeluarga, bermasyarakat dan bernegara.


Proses penjemputan perintah shalat bersama malaikat Jibril berlangsung dalam waktu yang relatif singkat. Hanya dalam waktu sepertiga malam, Nabi Muhammad SAW membawa perintah shalat untuk dididirikan oleh umat islam. Inilah yang disebut dengan isra’ dan mi’rajnya Nabi Muhammad SAW.

Isra’ berlangsung dari Masjidil Haram (Mekah) sampai ke Masjidil Aqsha (Palestina). Sedangkan Mi’raj berlangsung dari Masjidil Aqsha ke langit ke tujuh kemudian ke Sidratul muntaha.

Peristiwa isra’ dan mi’rajnya Nabi Muhammad SAW tidak dapat diterima secara logika berpikir. Metode ilmiah pun tidak akan menjangkau peristiwa bersejarah bagi umat muslim ini. Hanya metode imani yang dapat menjangkau momentum isra’ dan mi’raj Nabi Muhammad SAW.

Nabi Muhammad SAW pergi dan kembali menjemput perintah shalat dalam waktu singkat karena diperjalankan oleh Allah SWT. Jika Allah SWT yang memperjalankan maka tidak ada yang mustahil.

Sebagaimana Firman Allah dalam Surat Al Isra :
"Maha suci Allah, yang telah memberi jalan hambanya pada suatu malam dari Masjid Al-Haram ke Masjid Al-Aqsha yang telah kami berkahi sekelilingnya agar kami perlihatkan kepadanya sebagian dari tanda-tanda (kebesaran) kami. Sesungguhnya dia adalah maha mendengar lagi maha melihat." (QS. Al-Isra: 1)
Simak juga : Peristiwa Penting di Bulan Sya'ban
Dengan memperingati peristiwa isra’ dan mi’raj Nabi Muhammad SAW akan dapat memperkokoh keimanan umat muslim. Implementasinya adalah keikhlasan dan kegembiraan umat muslim dalam mendirikan shalat 5 waktu sehari dan semalam. Kehidupan berkeluarga, bermasyarakat, berbangsa dan bernegara diharapkan menjadi lebih baik dan bermakna.

Posting Komentar