Terbelenggu Rindu Tak Bertepi

Wanita paruh baya itu kembali memandang ke arah jalan raya melalui jendela kaca di beranda depan sebuah rumah adat. Entah berapa kali sejak tadi ia lakukan hal itu. Mengamati dari jauh kendaraan yang lalu lalang di jalan raya di sore yang teduh dan cerah.

kisah lama,rindu membelenggu,cerpen

Maria, wanita yang tengah duduk sendirian di beranda rumah tak berpenghuni itu nampak dilanda galau. Itu jelas terlihat dari gerak-geriknya dari tadi. Sebentar-sebentar menoleh ke arah jalan raya. Sebentar-sebentar membuka android-nya.

Ia berharap seseorang akan melintas di antara sekian banyak pengendara yang hilir mudik di jalan raya. Ia tak berharap Afrizal, seseorang yang dicarinya itu mampir namun sekadar melihat pun sudah cukup berarti baginya.
Seketika pandangannya berubah nanar mana kala tidak ditemukan yang dicarinya. Harapannya sekadar untuk melihat lelaki itu melintas di jalan raya dengan motornya semakin pudar. Kepercayaan dirinya menjadi hilang ketika menyadari apa yang dilakukannya sebuah kekonyolan.
Sontak Maria berdiri tatkala seorang pengendara motor melintas pelan di jalan depan rumah adat itu. Pria itu memakai helm warna hitam dan jaket hitam dengan celana jeans biru kumal.
“Bukan dia…!” gumamnya kecewa. Lalu ia kembali duduk di kursi rotan panjang di beranda rumah adat berusia tua itu.
Maria menghela nafas. Berat sekali helaan nafasnya. Rasa rindu terhadap lelaki mantan pacarnya masa lalu itu semakin terasa membelenggu diri.
“Semua memang sudah guratan tangan...” keluhnya membatin. Guratan takdir telah membuatnya tidak bersatu. Kisah manis itu berakhir begitu saja, tak berujung pangkal. Dimulai begitu manis namun berakhir tanpa kata dan bicara.
Maria telah berusaha mencari informasi tentang keberadaan Afrizal. Bertanya kesana kemari bahkan datang ke negri Afrizal Namun usahanya itu sia-sia. Beberapa tahun kemudian Maria mendengar kabar kalau Afrizal telah menikah.
Setelah memastikan tak mungkin lagi bertemu dengan Afrizal, Maria memutuskan untuk menikah dengan seorang lelaki pilihan orangtuanya. Kini Maria sudah diakruniai tiga orang anak yang sudah berangkat remaja dan dewasa.
Suatu ketika Maria iseng membuka akun facebooknya. Tak sengaja ia menemukan satu saran pertemanan. Ia terkejut melihat foto profil pria yang bernama Putra Perdana itu.  Rasanya orang di foto profil pernah dikenalnya meskipun namanya sudah diganti.
Berulangkali Maria meyakinkan dirinya kalau foto profil itu milik Afrizal, lelaki yang pernah dikenalnya sangat dekat pada masa lalu. 
Maria mencoba mengirim pesan facebook mesenger menanyakan apakah benar itu Afrizal.
“Maaf, apakah ini akun bapak Afrizal?” tulis maria dengan panggilan bapak di depan namanya.
Namun tak lama berselang pesan Maria dibalas.
“Benar, buk Maria.”
“Apakah bapak masih mengingat saya?
“Tentru saja. Mana mungkin saya lupa dengan ibuk,”
“Alhamdulillah, ternyata saya tidak salah..” tulis Maria dengan gembira.
Sejak itu era baru kontak media sosial facebook dimulai. Berawal dari chating perdana itu, Maria bisa bertemu muka. Pertemuan yang sangat mendebarkan bagi Maria.
Sejak pertemuan pertama itu Maria sering dibelenggu rasa kangen. Akan tetapi untuk bertemu terlalu sering tidak memungkinkan lagi. Maria menyadari dirinya dan Afrizal hanyalah penggalan kisah sendu masa lalu yang membekas kembali dalam dunia nyata.
“Mama..!”
Panggilan itu telah membuyarkan lamunan Maria. Seorang gadis berangkat remaja menaiki tangga rumah adat
“Ngapain mama duduk sendirian melamun disitu?” tanya gadisnya itu membuat Maria tersipu malu.
Simak juga cerpen ini : Reuni Cinta Masa Lalu
“Ah, mama nggak ngapa-ngapain, koq” sahut Maria berbohong.  
“Oh…” (Sekian).

0 Response to "Terbelenggu Rindu Tak Bertepi"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel