Idul Adha dan Keikhlasan dalam Beribadah

Idul adha dan keikhlasan dalam beribadah – Hari Raya Idul Adha 1439 H bertepatan dengan tanggal 22 Agustus 2018 M. Pada hari itu ada 3 momentum penting yang terjadi di kalangan umat muslim. Di dalam negeri, umat muslim akan merayakan Idul Adha dengan melaksanakan shalat Idul Adha.

shalat,idul adha,qurban,haji,ikhlas

Shalat  idul adha merupakan shalat sunat muaqad 2 rakaat yang dilaksanakan berjamaah di masjid, surau atau pun di lapangan terbuka. Sementara itu nun jauh disana, umat muslim sedang melaksanakan wukuf di Padang Arafah.

Usai melaksanakan shalat idul Adha umat islam juga melaksnakan ibadah qurban bagi yang telah mampu melaksanakannya. Hal ini juga berlaku untuk melaksanakan ibadah haji. Kata ‘mampu’ berkaitan dengan kemampuan finansial umat muslim dalam melaksnakan ibadah tersebut.

Biaya untuk menunaikan ibadah haji maupun untuk membeli hewan qurban tidaklah sedikit. Namun keikhlasan demi mengharap ridho  dan kepatuhan kepada Allah SWT, biaya sebesar itu belumlah seberapa nilainya.

Dalam sebuah hadist yang diriwayatkan oleh Nasa’I dapat kita baca.

إِنَّ اللَّهَ لا يَقْبَلُ مِنْ الْعَمَلِ إِلا مَا كَانَ لَهُ خَالِصًا وَابْتُغِيَ بِهِ وَجْهُهُ 
Artinya: Allah SWT tidak menerima amal kecuali amal ibadah yang dilandasi keikhlasan dan karena mengharap ridho Allah SWT (HR: Nasa’i)

Namun bagi umat muslim yang belum sanggup untuk melaksanakan ibadah haji maupun ibadah qurban, bukan berarti tidak dapat berbuat apa-apa. Memberikan sepotong semur ayam, sebutir telur sekali pun atau sepiring sarapan kepada orang lain yang membutuhkan. Itu sudah menjadi amal ibadah di sisi Allah SWT asal didasari keikhlasan dan mengharap ridho Allah SWT.

Itulah secuil inspirasi bagi kita semua dalam menyambut Hari Raya Idul Adha 1439 H. Minal aidin walfaidzin.

0 Response to "Idul Adha dan Keikhlasan dalam Beribadah"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel