Mengingat Kembali Sejarah Penanggalan Tahun Hijriyah

Mengingat kembali sejarah penanggalan tahun hijriyah – Saat artikel ini diterbitkan, kita telah beberapa jam berada di Tahun Baru Islam 1440 H. Tahun baru dalam kalender hijriyah, seperti yang sudah diketahui, ditetapkan berdasarkan peristiwa hijrahnya Nabi Muhammad SAW dari kota Mekkah ke Medinah pada tahun 622 Masehi.

tahun,hijriyah,penanggalan,sejarah

Artikel ini sekadar untuk mengingat kembali sejarah penetapan penanggalan tahun hijriyah sebagai tonggak kebangkitan umat Islam di muka bumi ini. Sekaligus sebagai momentum penting untuk berhijrah ke kondisi yang lebih baik dari sebelumnya.

Dari berbagai sumber referensi diketahui bahwa kalender hijriyah menjadi pedoman penanggalan bagi muslim pada masa Khalifah Umar Bin Khatab. Penanggalan tahun hijriyah berdasarkan hijrahnya Nabi Muhammad SAW dari kota Mekkah ke Medinah merupakan usulan sahabat Ali Bin Abi Thalib.

Usulan Ali Bin Abi Thalib ini diterima Khalifah Umar Bin Khatab dengan. pertimbangan atas kebingungan umat islam dalam menentukan tahun. Apalagi masa itu suatu peristiwa belum ditandai dengan tahun.

Selain itu, Khalifah Umar Bin Khatab memberi alasan atas kecenderungan atas usul Ali Bin Abhi Thalib bahwa hijrah menjadi pemisah antara yang haq dengan yang bathil sehingga pantas dijadikan patokan penanggalan.

Ditetapkannya hijrah Nabi Muhammad SAW dari kota Mekkah ke Medinah tahun 622 Masehi menjadi menjadi tonggak bersejarah bagi kemajuan Islam untuk masa selanjutnya.

Kalender Hijriyah telah dijadiakan acuan dalam beberapa hukum islam, seperti hukum Puasa, Zakat, Hajji, dan lain sebagainya.
Pemerintah sendiri telah menetapkan 1 Muharram sebagai Hari Libur nasional. Tahun 2018 ini jatuh pada tanggal 11 September 2018 Masehi. Selamat Tahun Baru Islam, 1 Muharram 1440 H.

1 Response to "Mengingat Kembali Sejarah Penanggalan Tahun Hijriyah"

  1. Mantap pak. semoga dengan pergantian tahun hijriah semakin bertambah ilmu dan amal ya pak. semakin update aja nih blog. saya malah sudah lama vakum, baru mulai lagi

    BalasHapus

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel