Sekilas Tentang 'Tali Nan Ampek' di Minangkabau

Sekilas tentang 'tali nan ampek' di minangkabau – Dipandang dalam aspek keluarga atau pertalian darah, kamanakan adalah anak dari saudara perempuan. Sedangkan mamak adalah saudara laki-laki dari pihak ibu. Namun ditinjau dari aspek kekerabatan suku atau kaum, kamanakan tidak semata karena hubungan pertalian darah dengan mamak melainkan juga disebabkan oleh hal lainnya.

tali kamanakan,mamak,kamanakan,minangkabau
Ilustrasi jenis kamanakan di Minangkabau (matrapendidikan.com)

Oleh sebab itu ada 4 tali kamanakan di Minangkabau. Tali kamankan ini biasa disebut Tali nan ampek, yaitu

1.Kamanakan nan batali darah

Kamanakan nan batali darah disebut juga dengan kamanakan di bawah daguak. Tali pertama kamanakan ini adalah kamanakan kanduang atau kamanakan yang berasal dari anak saudara perempuan. Artinya, mamak bertalian darah dengan mamak menurut garis keturunan ibu (matrilineal).

Kamanakan batali darah berhak menerima waris sako jo pusako dari mamaknya. Sako dan pusako merupakan warisan turun temurun menurut garis keturunan ibu. Halini sesuai dengan ungkapan,

Biriak biriak turun ka samak,
tibo di samak mamakan padi,
dari niniak turun ka mamak,
dari mamak turun ka kami.

2.Kamanakan nan batali adat

Kamanakan nan batali adat disebut juga kamanakan di dado namun tidak ada hubungan pertalian darah dengan mamak. Kamanakan ini adalah pendatang dari nagari lain di wilayah maupun di luar wilayah Minangkabau.

Jenis kamanakan nan batali adat biasanya kamanakan yang telah mangaku mamak di suatu suku atau kaum dan telah memenuhi syarat dan diakui menjadi kamanakan suatu suku atau kaum di dalam nagari tersebut.
Namun kamanakan batali adat tidak berhak menerima waris sako maupun pusako kaum.

3.Kamanakan nan batali budi

Kamanakan nan batali budi atau kamankan dipusek adalah kamanakan yang diangkat sebagai kemanakan suatu suku/kaum karena ada jasa dan budi baik atau hubungan silaturrahmi. Misalnya, kamanakan nan balutuik panek babadan jariah, manjapuik nan jauah manduduak an nan dakek, mangarokan nan barek..

Oleh sebab itu kamanakan di pusek tidak perlu diresmikan secara adat. Artinya tidak perlu menisi adat seperti pepatah cupak diisi limbago dituang. Kamanakan batali budi juga tidak berhak menerima waris sako maupun pusako.

4.Kamanakan nan batali ameh

Kamanakan nan batali ameh atau sering disebut kamanakan di bawah lutuik adalah kamanakan yang berkaitan dengan proses pagang-gadai. Atau jual beli. Kamanakan ini juga tidak perlu diresmikan secara adat karena tidak maisi cupak maupun manuang limbago. Oleh sebab itu kamanakan batali ameh juga tidak berhak merima waris sako dan pusako.

0 Response to "Sekilas Tentang 'Tali Nan Ampek' di Minangkabau"

Posting Komentar