Fisika Itu Ada Dimana-mana

Fisika itu ada dimana mana – Sobat mungkin sudah membuka artikel sebelumnya tentang anggapan keliru terhadap fisika, bahwa fisika itu sulit. Sebagian besar siswa memang  sudah terlanjur menganggap mata pelajaran fisika sangat sulit. Mengapa demikian? Telah terjadi sesuatu yang kurang pas terhadap mata pelajaran fisika maupun proses  pembelajaran yang berlangsung di dalam kelas.

Tanpa menyalahkan faktor-faktor penyebabnya, guru mata pelajaran fisika perlu mengambil sikap sebagai alternatif pemecahan masalah. Salah satu sikap dimaksud adalah  menanamkan konsep dan filosofis kepada siswa bahwa fisika itu ada dimana saja. Hal ini perlu dibuktikan dengan contoh-contoh yang nyata dan konkrit. 


fisika,dimana,kapan saja

Memang benar, konsep, teori, dan hukum tentang fisika kebanyakan terdapat dilingkungan siswa. Benda jatuh ke bawah. Ini tentu saja konsep yang salah. Yang benar adalah ‘benda jatuh menuju pusat bumi’. Semua itu terjadi karena adanya grafitasi bumi.

Grafitasi bumi untuk daerah khatulistiwa biasanya sekitar 9.8 meter per sekon kuadrat. Akan tetapi untuk daerah kutub, baik utara maupun selatan nilai grafitasi sekitar 10 meter per sekon kuadrat. Konsep ini sangat bisa diterima oleh siswa usia SMP. Tidak perlu dijelaskan dengan rumus darimana asalnya angka 9.8 atau 10 tersebut.

Bagaimana jika tidak ada grafitasi bumi? Siswa dengan mudah menjawab, semua benda akan melayang ke atas permukaan bumi. Bisa jadi asumsi siswa, akan melayang ke angkasa dan sampai ke bulan. Bulan juga memiliki grafitasi. Benda langit yang memiliki grafitasi akan menarik benda lain yang lebih kecil ukuran maupun grafitasinya.

Tentu siswa sudah bisa membayangkan, jika buang hajat di kamar kecil (maaf), bisa-bisa hajat mereka tak lagi masuk lubang kloset, melainkan melayang-layang kemana-mana jika tidak ada grafitasi bumi.

Ketika siswa di atas kendaraan, saat kendaraan mau bergerak maka siswa terdorong ke belakang. Begitu sebaliknya saat kendaraan direm mendadak. Pasti terdorong ke depan. Ini adalah peristiwa fisika yang berkaitan dengan pelajaran hukum I Newton.

Orang lebih nyaman mengenakan pakaian warnah putih ketimbang hitam di tengah terik matahari. Mengapa? Warna putih sangat lambat menyerap panas (kalor) ketimbang warna hitam. Coba mengenakan warna hitam di tengah terik matahari, kita pasti merasa sangat gerah karena warna ini cepat sekali menyerap panas.

Itulah segelintir contoh sebagai bukti fisika itu ada dimana-mana dan kapan saja. Di dapur, pasar, malam dan siang hari, akan ditemukan materi yang berkaitan dengan fisika. Tentu saja, masih banyak contoh lain yang membuktikan fisika itu sesungguhnya ada di sekitar siswa.

Saya hanyalah seorang guru non-profesional sekaligus blogger yang selalu berusaha belajar dan...belajar serta mengajar, di dunia nyata maupun alam maya.

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »